Skala Richter vs Skala Mercalli

Perbedaan utama: Skala besaran Richter adalah skala yang menetapkan angka gempa bumi antara 1 dan 10 dalam urutan peningkatan intensitas. Skala intensitas Mercalli adalah skala seismik lainnya. Ini label gempa dari I ke XII tergantung pada efek gempa.

Gempa bumi adalah salah satu bencana paling berbahaya yang harus dihadapi manusia. Namun, sebagian besar gempa bumi bahkan tidak terlihat. Sebenarnya ada jutaan gempa bumi yang terjadi dalam setahun. Dari jumlah tersebut, hanya 1, 3 juta yang bahkan terlihat oleh manusia, setidaknya menurut US Geological Survey. Sebagian besar ini sebenarnya terjadi di daerah-daerah terpencil yang jauh dari manusia dan seringkali intensitasnya sangat rendah sehingga kebanyakan orang tidak akan menyadarinya.

Ada banyak alasan mengapa gempa bumi terjadi. Mulai dari dampak meteor dan letusan gunung berapi, hingga peristiwa buatan manusia seperti tambang runtuh dan uji coba nuklir bawah tanah. Namun, alasan paling umum untuk gempa bumi adalah pergeseran lempeng tektonik Bumi.

Karena gempa bumi bisa sangat menghancurkan, manusia perlu menemukan cara untuk belajar kapan dan di mana gempa akan terjadi. Untuk melakukan ini, seismograf dikembangkan. Seismograf adalah instrumen apa pun yang mengukur gerakan tanah, termasuk gelombang seismik yang dihasilkan oleh gempa bumi, letusan gunung berapi, dan sumber seismik lainnya. Catatan gelombang seismik membantu seismolog untuk memetakan interior bumi, dan untuk menemukan dan mengukur berbagai sumber gempa bumi.

Sekarang, setelah para ilmuwan tahu kapan dan di mana gempa bumi akan terjadi, mereka selanjutnya membutuhkan cara untuk mengklasifikasikan gempa tersebut dalam urutan seberapa berbahaya mereka. Oleh karena itu, konsep skala yang dikembangkan akan menentukan jumlah atau kategori gempa tergantung pada intensitasnya. Skala Richter dan Skala Mercalli adalah dua skala tersebut.

Skala magnitudo Richter adalah skala yang memberikan gempa bumi angka antara 1 dan 10 dalam urutan peningkatan intensitas. Skala ini dikembangkan pada tahun 1935 oleh Charles Francis Richter dalam kemitraan dengan Beno Gutenberg. Mereka berdua berasal dari California Institute of Technology. Skala ini awalnya hanya digunakan di wilayah studi tertentu di California, dan pada seismogram yang direkam hanya pada seismograf torsi Wood-Anderson. Namun, akhirnya skalanya dikembangkan menjadi standar yang diterima di seluruh dunia.

Skala Richter menetapkan angka berdasarkan berapa banyak energi yang dilepaskan selama gempa bumi. Skala tersebut adalah skala basis-10 logaritmik, yang berarti bahwa gempa bumi yang berkekuatan 5, 0 pada skala Richter memiliki amplitudo yang mengguncang 10 kali lebih besar dari yang berukuran 4, 0, dan sesuai dengan pelepasan energi 31, 6 kali lebih besar. Sementara skala biasanya dianggap label dari 1 hingga 10, dan 0 menjadi dasar untuk membandingkan energi, kenyataannya adalah bahwa skala tersebut sebenarnya tidak memiliki batas yang lebih rendah. Banyak seismograf modern yang sensitif sekarang secara rutin merekam gempa dengan magnitudo negatif.

Skala intensitas Mercalli adalah skala seismik lainnya. Ini label gempa dari I ke XII tergantung pada efek gempa. Ini berbeda dari skala Richter, karena skala Richter mengukur jumlah energi yang dilepaskan selama gempa bumi, sedangkan skala Mercalli mengukur jumlah kerusakan yang mampu terjadi gempa tersebut. Skala Mercalli "mengukur efek gempa bumi di permukaan bumi, manusia, benda-benda alam, dan struktur buatan manusia pada skala dari I (tidak terasa) hingga XII (penghancuran total)."

Skala intensitas Mercalli awalnya direvisi dari skala Rossi-Forel sepuluh derajat sederhana oleh ahli vulkanologi Italia, Giuseppe Mercalli pada tahun 1884 dan 1906. Pada tahun 1902, fisikawan Italia Adolfo Cancani memperluas skala Mercalli dari klasifikasi sepuluh derajat menjadi klasifikasi dua belas derajat. Ahli geofisika Jerman August Heinrich Sieberg kemudian sepenuhnya menulis ulang skala dan dikenal sebagai skala Mercalli-Cancani-Sieberg (MCS), yang dimodifikasi dan diterbitkan dalam bahasa Inggris oleh Harry O. Wood dan Frank Neumann pada tahun 1931 sebagai Mercalli- Skala Wood-Neumann (MWN). Skala tersebut kemudian ditingkatkan oleh Charles Richter, bapak skala besarnya Richter. Saat ini, skala ini dikenal sederhana, dan mungkin benar, sebagai skala Modified Mercalli (MM) atau Modified Mercalli Intensity scale (MMI).

Klasifikasi Skala Intensitas Mercalli yang Dimodifikasi:

I - Instrumental

II - Lemah

III - Sedikit

IV - Sedang

V - Agak Kuat

VI - Kuat

VII - Sangat Kuat

VIII - Merusak

IX - Kekerasan

X - Intense

XI - Ekstrem

XII - Bencana Besar

Perbandingan antara Skala Richter dan Skala Mercalli:

Skala Richter

Skala Mercalli

Deskripsi

Skala Richter dikembangkan untuk menetapkan angka tunggal untuk mengukur energi yang dilepaskan selama gempa bumi.

Skala Mercalli memberikan angka untuk mengukur efek gempa bumi.

Definisi sesuai Dictionary.com

Skala, mulai dari 1 hingga 10, untuk menunjukkan intensitas gempa.

Ukuran intensitas gempa dengan 12 divisi mulai dari I (dirasakan sangat sedikit) hingga XII (kehancuran total).

Nama alternatif

Skala besarnya lebih besar

Skala Mercalli Modifikasi (MM) atau Skala Intensitas Mercified Dimodifikasi (MMI).

Dikembangkan di

1935

1884 dan 1906

Dikembangkan oleh

Charles Francis Richter dalam kemitraan dengan Beno Gutenberg

Giuseppe Mercalli

Klasifikasi Gempa Bumi menurut Skala Richter dan Skala Mercalli:

Tingkat Magnitudo Lebih Tinggi

Kategori Richter

Efek

Gempa bumi per tahun

Intensitas merkuri

Kategori Mercalli

Kurang dari 2.0

Mikro

Gempa bumi mikro, tidak dirasakan, atau dirasakan jarang oleh orang yang sensitif.

Beberapa juta per tahun

saya

Instrumental

2.0–2.9

Minor

Dirasakan sedikit oleh beberapa orang. Tidak ada kerusakan pada bangunan.

Lebih dari satu juta per tahun

I ke II

Instrumental untuk Lemah

3.0–3.9

Minor

Sering dirasakan oleh orang, tetapi sangat jarang menyebabkan kerusakan.

Lebih dari 100.000 per tahun

II hingga IV

Lemah untuk Sedikit ke Sedang

4.0–4.9

Cahaya

Mengguncang benda-benda dalam ruangan dan suara berderak yang nyata. Dirasakan oleh sebagian besar orang di daerah yang terkena dampak. Sedikit terasa di luar. Umumnya tidak menyebabkan kerusakan minimal.

10.000 hingga 15.000 per tahun

IV hingga VI

Sedang ke Cukup Kuat ke Kuat

5.0–5.9

Moderat

Dapat menyebabkan kerusakan berbagai tingkat keparahan pada bangunan yang dibangun dengan buruk. Paling-paling, tidak ada sedikit kerusakan pada semua bangunan lainnya. Dirasakan oleh semua orang. Tidak ada korban.

1.000 hingga 1.500 per tahun

VI hingga VIII

Kuat hingga Sangat Kuat hingga Merusak

6.0-6.9

Kuat

Kerusakan sejumlah bangunan yang dibangun dengan baik di daerah-daerah berpenduduk. Struktur tahan gempa bertahan dengan kerusakan ringan hingga sedang. Struktur yang didesain dengan buruk menerima kerusakan sedang hingga berat. Merasa hingga ratusan mil / kilometer dari pusat gempa. Korban tewas dapat berkisar dari tidak ada hingga 25.000, tergantung pada lokasi.

100 hingga 150 per tahun

VII ke X

Sangat Kuat hingga Merusak Menjadi Kekerasan

7.0-7.7

Utama

Menyebabkan kerusakan pada sebagian besar bangunan, sebagian runtuh sebagian atau seluruhnya atau menerima kerusakan parah. Struktur yang dirancang dengan baik kemungkinan akan menerima kerusakan. Dapat dirasakan hingga 250 km dari pusat gempa. Korban tewas dapat berkisar dari tidak ada hingga 250.000, tergantung pada lokasi.

10 hingga 20 per tahun

VIII atau lebih besar

Merusak, Keras, Intens, Ekstrem hingga Bencana

8.0–8.9

Besar

Kerusakan besar pada bangunan, struktur cenderung hancur. Akan menyebabkan kerusakan sedang hingga berat pada bangunan yang kokoh atau tahan gempa. Merusak di area yang luas. Merasa di daerah yang sangat besar. Korban tewas dapat berkisar dari 1.000 hingga 1 juta.

Satu per tahun

VIII atau lebih besar

Merusak, Keras, Intens, Ekstrem hingga Bencana

9.0 dan lebih tinggi

Besar

Dekat atau pada kehancuran total - kerusakan parah atau runtuh ke semua bangunan. Kerusakan parah dan goncangan meluas ke lokasi yang jauh. Perubahan permanen pada topografi tanah. Korban tewas biasanya lebih dari 50.000.

Satu per 10 hingga 50 tahun

VIII atau lebih besar

Merusak, Keras, Intens, Ekstrem hingga Bencana

Direkomendasikan

Artikel Yang Berhubungan

  • perbandingan populer: Perbedaan antara B.Sc.  dan BS

    Perbedaan antara B.Sc. dan BS

    Perbedaan Utama: B.Sc. singkatan dari Bachelor of Science. Ini mengacu pada gelar yang diberikan pada penyelesaian program sarjana sains tiga hingga lima tahun. BS hanya bahasa gaul untuk Bachelor of Science. Dengan demikian, tidak ada perbedaan di antara keduanya. B.Sc. atau BS mengacu pada gelar akademik sarjana
  • perbandingan populer: Perbedaan antara Visa dan Izin Kerja

    Perbedaan antara Visa dan Izin Kerja

    Perbedaan Utama: VISA adalah singkatan dari Visitor's Intend to Stay Abroad dan merupakan dokumen yang memberi orang itu hak untuk masuk atau meninggalkan wilayah tempat dikeluarkannya. Izin kerja, di sisi lain, adalah istilah umum untuk otorisasi hukum yang memungkinkan seseorang untuk bekerja. Setiap kali mengunjungi atau pindah ke negara baru, dari sekian banyak dokumen yang diperlukan, satu adalah visa atau izin kerja
  • perbandingan populer: Perbedaan antara Rambut dan Bulu

    Perbedaan antara Rambut dan Bulu

    Perbedaan utama: Rambut dan Bulu pada dasarnya adalah hal yang sama. Rambut digunakan dalam konteks manusia, sedangkan bulu digunakan untuk merujuk pada hewan. Rambut dan bulu terutama adalah hal yang sama. Keduanya merupakan perlindungan luar pada kulit mamalia. Rambut biasanya digunakan dalam konteks manusia, sedangkan bulu digunakan dalam konteks mamalia non-manusia
  • perbandingan populer: Perbedaan antara Distributor dan Pengecer

    Perbedaan antara Distributor dan Pengecer

    Perbedaan utama : Perbedaan utama antara distributor dan pengecer adalah, distributor memasok produk, barang dan / atau jasa, sementara pengecer menjual produk, barang, dan / atau layanan. Distributor adalah orang yang mendistribusikan barang, produk, dan / atau jasa kepada pihak berwenang masing-masing, yang dapat meliputi siapa saja, pengecer, pemasok, dll
  • perbandingan populer: Perbedaan antara DBA dan DBMS

    Perbedaan antara DBA dan DBMS

    Perbedaan utama: DBA mengacu pada administrator basis data, sedangkan DBMS mengacu pada sistem manajemen basis data. DBA dikaitkan dengan desain, implementasi, pemeliharaan, dan perbaikan basis data organisasi. DBMS pada dasarnya mengelola sejumlah besar data terstruktur dengan keunggulan pemrosesan kueri, mengendalikan akses ke data, berbagi data dan pengambilan yang tepat serta modifikasi data
  • perbandingan populer: Perbedaan antara Republik dan Monarki

    Perbedaan antara Republik dan Monarki

    Perbedaan utama : Monarki adalah bentuk pemerintahan yang diperintah oleh seorang raja, ratu atau kaisar. Republik adalah bentuk pemerintahan di mana rakyat atau wakilnya yang terpilih memiliki kekuasaan tertinggi. Republik dan monarki adalah dua bentuk pemerintahan yang berbeda. Sementara monarki adalah norma pada suatu waktu, ini telah berubah seiring waktu
  • perbandingan populer: Perbedaan antara SGML dan XHTML

    Perbedaan antara SGML dan XHTML

    Perbedaan utama : SGML dan XHTML, keduanya adalah bahasa pemrograman, yang digunakan untuk menyalin dokumen digital. XHTML adalah produksi bahasa XML, sedangkan SGML berasal dari GML. SGML telah menghasilkan kode HTML. SGML dan XHTML, keduanya dianggap sebagai bahasa markup. Dalam teknologi komputer, bahasa markup adalah sekumpulan kata dan simbol yang menyorot teks untuk menentukannya untuk dokumen web
  • perbandingan populer: Perbedaan antara Samsung Galaxy Tab 3 8.0 dan Samsung Galaxy Tab 3 7.0

    Perbedaan antara Samsung Galaxy Tab 3 8.0 dan Samsung Galaxy Tab 3 7.0

    Perbedaan Utama: Samsung telah menambahkan tablet lain ke jajaran yang terus berkembang. Tab 3 8-inci mengikuti Tab 3 7-inci yang diluncurkan sebelumnya pada tahun 2013. Tablet ini dilengkapi dengan layar sentuh kapasitif TFT 8 inci yang menawarkan kepadatan sekitar 189 ppi piksel. Perangkat ini hadir dalam tiga varian berbeda: Wi-Fi, 3G dan 4G
  • perbandingan populer: Perbedaan antara Es dan Salju

    Perbedaan antara Es dan Salju

    Perbedaan utama: Es adalah bentuk padat air. Itu diperoleh dengan air beku. Di sisi lain, salju adalah curah hujan beku yang terbentuk ketika uap air atmosfer membeku di bawah suhu yang sangat dingin. Salju terdiri dari kristal es yang dikenal sebagai serpihan salju. Keduanya berbeda dalam proses transisi dari air ke bentuk padat

Pilihan Editor

Perbedaan antara Osmosis dan Dialisis

Perbedaan Kunci: Osmosis adalah jenis difusi, di mana molekul-molekul bercampur melalui membran semi-permeabel ke larutan yang lebih pekat dari larutan yang lebih encer. Dialisis adalah proses medis yang membantu melakukan fungsi ginjal ketika ginjal tidak lagi dapat bekerja. Ada proses tertentu yang terjadi dalam tubuh manusia yang diperlukan untuk kelangsungan hidup manusia